5 Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 yang Perlu Kalian Ketahui

GadgetIDN.IDSaingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 : Chip ini merupakan salah satu SoC atau chipset yang dirilis oleh MediaTek untuk mengisi rentang tahun 2022. Chipset ini seharusnya mampu memberikan pengalaman premium dengan harga yang kompetitif. Salah satu ponsel yang dikonfirmasi menggunakan SoC ini adalah realme GT Neo3.

Hp yang disebutkan di atas dianggap sebagai ponsel flagship killer. Namun, dalam artikel ini, GadgetIDN tidak akan membahas realme GT Neo3. Pembahasan mengenai realme GT Neo3 dibahas dalam artikel terpisah.

Pada artikel ini, yang dibahas adalah otak dari realme GT Neo3,Chipset Dimensity 8100. Chipset ini cukup menjanjikan dilihat dari komponennya.

Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100

Untuk CPU, Chipset Dimensity 8100 menggunakan delapan core CPU. Komposisi ini terdiri dari empat inti performa Cortex A78 (2,85 GHz) dan empat inti efisiensi Cortex A55 (2,0 GHz).

Ada juga GPU Mali-G610 MC6 (prosesor grafis), IMAGIQ 780 ISP (image processor), APU 580 (AI processor), dan tentunya modem 5G internal. Semua komponen dirakit oleh proses manufaktur 5nm oleh TSMC (Taiwan Semiconductor Manufacturing Company).

5 Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100

Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 untuk urusan multimedia, Cip ini mendukung layar hingga resolusi maksimal 4K 120Hz atau Full HD+ dengan refresh rate 168 Hz. Selain itu, SoC ini dapat dipasang dengan kamera dengan resolusi hingga 200 MP. Ia juga mampu menghasilkan video pada resolusi puncak 4K 60 fps.

Dimensity 8100 cocok untuk RAM lpddr5 dan memori internal UFS 3.1. Hal lain yang perlu Anda ketahui tentang SoC ini adalah mendukung bluetooth 5.3 dan konektivitas WiFi 6E.

Menurut pengujian, Dimensity 8100 mampu meraih skor AnTuTu sebesar 9.820.215. Sementara itu, skor PROSESOR single-core dan multi-core yang diperoleh pada GeekBench 5 adalah 968 dan 4087. Skor kapasitas grafisnya pada 3DMark Wild Life adalah 5032.

Berdasarkan skor benchmark sintetis tersebut, tampak dimensity 8100 memiliki performa yang tinggi. Lantas, chipset mana saja yang memiliki performa yang sama dengan Chipset ini? Berikut adalah Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 :

1. Chipset Snapdragon 888

Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 yang pertama adalah Snapdragon 888, Chipset ini telah tersedia di pasaran sejak kuartal pertama tahun 2021. SoC buatan Chipset Qualcomm ini sangat bagus karena digunakan di banyak ponsel. Contohnya adalah, Xiaomi Mi 11 Ultra, OPPO Find X3 Pro, ASUS Zenfone 8 dan Samsung Galaxy Z Fold 5G.

Snapdragon 888 Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100

Di dalam SoC ini, ada delapan inti prosesor dengan pelatihan 1 + 3 + 4. Detailnya adalah satu Kryo 680 Prime (berdasarkan Cortex X-1; 2.84GHz), tiga Kryo 680 Gold (Cortex A78; 2.42GHz) dan empat Kryo 680 Silver (Cortex A55; 1.8GHz).

Selain itu, ada GPU Adreno 660 (840 MHz), Hexagon 780 DSP (prosesor AI), SPECTRA 580 ISP (prosesor gambar), serta modem Snapdragon X60 5G bawaan. Semua komponen dirakit bersama melalui proses pembuatan 5 nm.

Chipset Snapdragon 888 diketahui kompatibel dengan RAM LPDDR5 dan memori internal UFS 3.0 atau UFS 3.1. SoC ini mendukung tampilan hingga resolusi 4K 60Hz atau 2K (QHD+) dengan refresh rate 144Hz.

Masalah fotografi, Snapdragon 888 mendukung pemasangan kamera dengan resolusi hingga 200 MP. Sementara itu, ia mampu menghasilkan video dengan resolusi puncak pada 8K 30 fps.

Dalam catatan nanoreview, skor AnTuTu 9 SoC ini mencapai 807.930. Kemudian, kemampuan single-core dan multi-core-nya mencapai skor 1129 dan 3703 pada GeekBench 5. Skor kapasitas grafis dalam 3DMark WIld Life adalah 5304. Berikut perbandingan Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 dengan Chipset Snapdragon 88:

Perbandingan Kelebihan Chipset Snapdragon 888 dan Chipset Dimensity 8100

  • Memiliki kernel Cortex X-1 khusus
  • Skor single-core yang lebih tinggi (1129 vs 968)
  • Skor kapasitas grafis yang lebih tinggi (5304 vs 5032 pada 3D Mark Wild Life)
  • Kapasitas perekaman video (8K 30 fps atau 4K 120 fps vs 4K 60 fps)
  • Dukungan untuk optimasi oleh pengembang game lebih banyak di Snapdragon SoC

Perbandingan Kekurangan Chipset Snapdragon 888 dan Chipset Dimensity 8100

  1. Skor AnTuTu 9 lebih rendah (807.930 vs 820.215)
  2. Inti kecepatan clock performa lebih rendah (2.84GHz vs 2.85GHz)
  3. Skor multi-core yang lebih rendah (3703 vs 4087)
  4. Kecepatan refresh layar pada resolusi 4K (60 fps vs 120 fps)

2. Google Tensor

Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 yang kedua adalah Google Tensor, Google mengikuti jejak beberapa produsen untuk merancang SoC-nya sendiri. Pada tahun 2021, mereka juga meluncurkan SoC Google Tensor yang mencakup smartphone Google Pixel 6 Series seperti Google Pixel 6 Pro.

  Simak Yuk Jenis-jenis Chipset Snapdragon dan Sejarahnya

Google Tensor Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100

SoC yang dibangun dengan manufaktur 6nm ini memiliki beberapa komponen penting. Pertama, ada prosesor delapan inti. Komposisi prosesor mencakup dua Cortex-X1 (2, 8 GHz), dua Cortex-A76 (2, 25 GHz) dan empat Cortex A55 (1, 8 GHz).

Kedua, ada GPU bawaan dari ARM, yaitu Mali-G78 MP20 (848 MHz). Selain itu, ada berbagai komponen seperti prosesor AI, yang mereka sebut unit pemrosesan tensor, ISP, dan modem 5G internal.

Google Tensor dapat dilengkapi dengan RAM LPDDR5 dan memori internal UFS 3.1. SoC ini dikenal mendukung tampilan dengan resolusi hingga 4K (3840 x 2160 piksel) 60 Hz, bisa juga 2K 120 Hz.

Adapun Google, tidak mengungkapkan dukungan kamera pada chipset ini. Namun, resolusi terbesar yang ada pada kamera Google Pixel 6 Pro – yang menggunakan Google Tensor SoC – adalah 50 MP. Google Tensor disebut-sebut mampu memproduksi video beresolusi 8K 30 fps atau 4K 120 fps.

Hanya saja, nyatanya kemampuan perekaman Google Pixel 6 Pro terbatas pada resolusi 4K dengan frame rate hanya 60 fps. Pembatasan ini secara opsional dibuat untuk mencegah ponsel dari panas berlebih. 4K sudah lebih dari cukup.

Menurut nanoreview, skor AnTuTu 9 SoC ini mencapai 728.894. Sementara itu, kinerja single-core dan multi-core pada GeekBench 5 dinilai pada 1050 dan 2867. Skor kapasitas grafis dalam 3D Mark WIld Life mencapai 6216. Berikut perbandingan Google Tensor dan Dimensity 8100:

Perbandingan Kelebihan Google Tensor dan Chipset Dimensity 8100

  1. Memiliki kernel Cortex X-1 khusus
  2. Skor single-core yang lebih tinggi (1050 vs 968)
  3. Skor kapasitas grafis yang lebih tinggi (6216 vs 5032 pada 3D Mark Wild Life)
  4. Kapasitas perekaman video (8K 30 fps atau 4K 120 fps vs 4K 60 fps)

Perbandingan Kekurangan Google Tensor danChipset Dimensity 8100

  • Skor AnTuTu 9 lebih rendah (728.894 vs 820.215)
  • Inti kecepatan clock berperforma lebih rendah (2.8GHz vs 2.85GHz)
  • Skor multi-core yang lebih rendah (2867 vs 4087)
  • Generasi generasi GPU lebih tua (Mali G78 vs Mali G610)

3. Chipset Samsung Exynos 2100

Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 selanjutnya ada Chipset Samsung Exynos 2100, Chip ini merupakan SoC yang dirancang oleh Samsung Semiconductor yang diluncurkan pada kuartal pertama tahun 2021. SoC standar andalan ini langsung dipasang di sejumlah ponsel Samsung Galaxy S21 Series kelas atas. Contohnya adalah Samsung Galaxy S21 + 5G. Kelebihan Chipset Exynos 2100 ini tidak diragukan lagi di kelasnya.

Chipset Samsung Exynos 2100 Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100

Exynos 2100 dibangun dengan proses pembuatan 5 nm. Di dalamnya ada prosesor delapan inti, GPU Mali G78 MP14 (854 MHz), pengontrol AI yang dikombinasikan antara NPU dan DSP, ISP dan modem 5G internal.

Untuk prosesor, komposisinya adalah satu Cortex X1 (2,91 GHz), tiga Cortex A78 (2,81 GHz) dan empat Cortex A55 (2,2 GHz). Exynos 2100 dikenal kompatibel dengan RAM LPDDR5 dan memori internal UFS 3.1.

Samsung telah menyatakan bahwa SoC ini mendukung kamera dengan resolusi hingga 200 MP. Exynos 2100 juga mampu menghasilkan layar pada resolusi 4K dengan refresh rate 120 Hz, atau 2K dengan refresh rate hingga 144 Hz.

Bahkan untuk tampilan di TV, resolusi 8K 60 Hz dapat dicapai. Exynos 2100 mampu merekam video hingga resolusi 8K 60 fps. Berdasarkan tes nanoreview, skor AnTuTu dari 9 SoC adalah 754.268.

Kemudian, kemampuan single-core dan multi-core-nya di GeekBench 5 mencapai skor 1091 dan 3621. Tentang kinerja grafis di 3DMark Wild Life telah direkam di 5591. Berikut adalah perbandingan exynos dan Dimensity 8100:

Perbandingan Kelebihan Chipset Samsung Exynos 2100 dan Chipset Dimensity 8100

  1. Memiliki kernel Cortex X-1 khusus
  2. Inti kecepatan clock berperforma lebih tinggi (2,91 GHz vs 2,85 GHz)
  3. Skor single-core yang lebih tinggi (1091 vs 968)
  4. Skor kapasitas grafis yang lebih tinggi (5591 vs 5032 pada 3D Mark Wild Life)
  5. Kapasitas perekaman video (8K 60 fps vs 4K 60 fps)
  6. Memiliki pengaturan instruksi arsitektur yang lebih baru (ARMv8.4-A vs ARMv8.2-A)

Perbandingan Kekurangan Chipset Samsung Exynos 2100 dan Chipset Dimensity 8100

  • Skor AnTuTu 9 lebih rendah (728.894 vs 820.215)
  • Skor multi-core yang lebih rendah (3621 vs 4087)
  • Generasi generasi GPU lebih tua (Mali G78 vs Mali G610)

4. Kirin 9000

Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 selanjutnya ada Kirin 9000, Chip ini adalah SoC terakhir yang dirancang oleh Huawei sebelum dikenai sanksi karena melarang penggunaan teknologi AS. SoC andalan ini diluncurkan pada kuartal 2020 dan digunakan oleh Spesifikasi Huawei Mate 40 Pro.

Kirin 9000

Komponen prosesor Kirin 9000 terdiri dari satu Cortex A77 (3,13 GHz), tiga Cortex A77 (2,54 GHz) dan empat Cortex A55 (2,05 GHz). Komponen penting lainnya yang dikandungnya termasuk GPU Mali-G78 MP24 (759 MHz), NPU dengan arsitektur Da Vinci, Kirin ISP 6.0 dan modem 5G Balong 5000 internal.

  Fitur Chipset Mediatek Terbaik Dimensity 1200 yang Perlu Kalian Ketahui

Semua komponen diperbaiki dengan memproduksi dalam 5 nm. Kirin 9000 dapat dihubungkan ke LPDDR4X atau LPDDR5 RAM dan penyimpanan internal UFS 3.1.

Huawei tidak menyebutkan resolusi kamera tertinggi yang dapat didukung oleh Kirin 9000. Namun, kamera utama Huawei Mate 40 Pro memiliki resolusi 50 MP. Kemudian, SoC ini juga mendukung tampilan dengan resolusi 4K (3840 x 2160 piksel), serta perekaman video 4K pada 60 fps.

Tes Nanoreview menunjukkan bahwa skor AnTuTu Kirin sebesar 9000 mencapai 767.159. Kemudian penampilan singlecore dan multicore-nya di GeekBench 5 mencapai nomor 1050 dan 3733. Dalam hal kemampuan grafis, skor dalam 3DMark Wild Life adalah 6036. Berikut perbandingan Kirin 9000 dan Dimensity 8100:

Perbandingan Keunggulan Kirin 9000 dan Chipset Dimensity 8100

  1. Inti kecepatan clock berperforma lebih tinggi (3.13GHz vs 2.85GHz)
  2. Skor single-core yang lebih tinggi (1050 vs 968)
  3. Skor kapasitas grafis yang lebih tinggi (6036 vs 5032 pada 3D Mark Wild Life)

Perbandingan Kekurangan Kirin 9000 dan Chipset Dimensity 8100

  • Skor AnTuTu 9 lebih rendah (767.159 vs. 820.215)
  • Skor multi-core yang lebih rendah (3733 vs 4087)
  • Generasi generasi GPU lebih tua (Mali G78 vs Mali G610)
  • Bandwidth memori yang lebih kecil (44 GB/dtk vs 51,2 GB/dtk)

5. Chipset Snapdragon 870

Snapdragon 870 diperkenalkan oleh Qualcomm pada Januari 2021. Dari segi spesifikasi, SoC atau chipset ini mirip dengan Snapdragon 865 dan 865+. Hanya kecepatan clock yang ditingkatkan, tepatnya pada Super Core Kryo 585 Prime (Cortex A77; 3,2 GHz).

Chipset Snapdragon 870

Sebuah super core kemudian disertai dengan tiga core Kryo 585 Gold (Cortex A77; 2.42 GHz), dan empat core Kryo 585 Silver (Cortex A55; 1.8 GHz). Kemudian menjadi prosesor dengan delapan core. Selain prosesor, ada juga GPU Adreno 650 (670 MHz), Hexagon 698 DSP dan Spectra 480 ISP.

Belum lagi modem 5G eksternal X55 yang juga sudah terpasang. Semua komponen ini dirakit berkat manufaktur 7nm TSMC. Snapdragon 870 dapat bekerja dengan dukungan untuk RAM LPDDR5 dan memori internal UFS 3.0 atau UFS 3.1.

Qualcomm mengatakan SoC ini bisa dipasang dengan kamera dengan resolusi hingga 200 MP. Snapdragon 870 juga dapat menghasilkan video 8K 30 fps atau 4K 60 fps. Dukungan layar pada SoC ini diatur ke resolusi 4K 60 Hz, bisa juga 2K dengan kecepatan refresh 144 Hz.

Contoh smartphone yang menggunakan SoC ini adalah realme GT Neo2, POCO F3, vivo X60 dan OPPO Reno6 Pro 5G. Skor AnTuTu 9 Snapdragon 870 adalah 695,567. Sementara itu, skor single-core dan multi-core-nya di GeekBench 5 mencapai 1012 dan 3382.

Adapun skor kapasitas grafisnya pada tes 3DMark Wild Life, mencapai 4260. Berikut perbandingan Snapdragon 870 dan Dimensity 8100:

Perbandingan Keunggulan Chipset Snapdragon 870 dan Chipset Dimensity 8100

  1. Inti kecepatan clock berperforma lebih tinggi (3.2GHz vs 2.85GHz)
  2. Skor single-core yang lebih tinggi (1012 vs 968)
  3. Kapasitas perekaman video (8K 30 fps vs 4K 60 fps)
  4. Lebih banyak pengoptimalan untuk pengembang game di Snapdragon

Perbandingan Kekurangan Chipset Snapdragon 870 dan Chipset Dimensity 8100

  • Skor AnTuTu 9 lebih rendah (695.567 vs. 820.215)
  • Skor multi-core yang lebih rendah (3382 vs 4087)
  • Skor kapasitas grafis yang lebih rendah (4260 vs 5032 pada 3D Mark Wild Life)
  • Teknologi manufaktur modern yang kalah (7nm vs 5nm)
  • Bandwidth memori berkurang (44 Gbps 51,2 Gbps)

Penutup

Dilihat dari benchmark- nya, memang tidak ada kesamaan skor antara satu chipset dengan chipset lainnya. Namun, semua yang disebut chipset memiliki setidaknya kemampuan dalam rentang yang sama.

Nah, itulah tadi ulasan kita tentang Saingan Chipset MediaTek Dimensity 8100 dari GadgetIdn. Selain itu, kalian juga dapat menyimak artikel tentang Chipset Samsung Exynos Terbaik, chipset setara snapdragon 680 4g, Perbandingan Chipset Exynos vs Chipset Snapdragon atau Chipset Saingan samsung Exynos 1280 yang sudah kami ulas.

Jika artikel diatas bermanfaat jangan lupa berbagi ke teman kalian dengan cara share artikel ini ke sosmed kalian ya guys. Terimakasih!

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA