AUTO SULTAN!! Pelajari tentang NFT (Non-fungible Token)

GadgetIDN.com-Apa itu NFT? Bagaimana cara kerja NFT ? Pelajari tentang NFT (Non-fungible Token): Art, Tujuan, Proses, Contoh Aplikasi, dan Alasan Membeli NFT, Ingin tahu apa itu NFT? Yuk simak arttikel dibawah ini.

Pelajari Tentang NFT: Tujuan, Proses dan Lainya

Dari seni visual hingga makanan dan tweet yang luar biasa, barang-barang ini diharapkan dapat memicu efek tulip mania di kalangan investor muda.

Padahal, menurut Coindesk, sejak November 2017, NFT sendiri telah menghasilkan pendapatan sebesar $174 juta. Cukup hebat, bukan?

Sebenarnya, apa yang kami maksud dengan NFT? Apakah nilainya sesuai dengan popularitasnya? Berikut penjelasan yang telah GadgetIDN.com rangkum untuk Anda.

Apa itu NFT?

Sebelum membahas cara kerja dan langkah-langkah membelinya, sebaiknya kita pikirkan dulu apa itu NFT. Berdasarkan halaman Forbes, NFT adalah aset digital yang mewakili objek dunia nyata seperti lukisan, seni musik, item game, atau video pendek. Mereka dibeli dan dijual secara online, sering dibayar dengan cryptocurrency, dan biasanya diberi token menggunakan perangkat lunak dasar yang sama dengan aset cryptocurrency lainnya.

Meski sudah ada sejak 2014, NFT semakin populer karena dipandang sebagai cara mudah untuk membeli dan menjual seni digital. NFT juga secara umum dikategorikan sebagai salah satu proses pemrosesan transaksi yang sangat terbatas dan memiliki kode identifikasi yang unik.

Fakta ini sangat berbeda dengan kebanyakan penemuan digital, yang penyediaannya hampir selalu tidak terbatas. Nah, dengan itu, siapa pun bisa melihat secara lengkap ruang lingkup bisnis digital yang dijual. Jadi mengapa orang menginginkan token yang tidak dapat digunakan dengan buruk? Ini karena NFT memungkinkan pembeli untuk memiliki barang asli. Tidak hanya itu, NFT juga memiliki otentikasi bawaan, yang berfungsi sebagai bukti kepemilikan.

Bagaimana Cara Kerja NFT?

Faktanya, NFT adalah bagian dari blockchain. Dengan demikian, pembeli NFT akan dapat mengonfirmasi bahwa ia adalah pemilik tunggal dari aset yang telah dibelinya. Setelah dibayar, tidak ada yang bisa mencabut hak kepemilikan NFT yang dipegang pembeli.

NFT juga merupakan aset digital yang tidak dapat diduplikasi berulang kali. NFT yang dimiliki oleh pembeli bersifat unik dan dapat ditunjukkan dengan bukti pembelian di blockchain menggunakan cryptocurrency. Misalnya, tweet dari CEO Twitter Jack Dorsey dijual sebagai NFT dan dijual seharga $ 2,9 juta.

Nah, siapa pun sudah bisa mengambil screenshot dan tweet. Namun, hanya pembeli Jack Dorsey dan NFT yang bisa menjualnya. Kemudian, untuk diperdagangkan, NFT tersebut harus menjalani proses pencetakan NFT.

Apa proses penempaan NFT? Ini adalah proses mengonversi file digital ke satu set cryptocurrency atau aset di blockchain, seperti yang diungkapkan oleh Ethereum. Proses ini membutuhkan pasar pihak ketiga atau agen percetakan, seperti OpenSea, MarketPlace, Mintable atau Theta Drop.

Perbedaan Antara NFT dan Cryptocurrency

Setelah membaca definisi NFT, Anda mungkin berpikir bahwa itu adalah aset yang mirip dengan cryptocurrency. Ini bukan kasusnya. Kedua asal tidak dapat dianggap sama.

kenapa harus? Karena menurut laman Asia One, perbedaan utama antara NFT dan cryptocurrency terletak pada kata “takeable”. Apa saja hal-hal yang “dapat diganti” di NFT? Istilah ini sebenarnya menunjukkan bahwa itu dapat ditukar dengan barang-barang dengan nilai yang sama.

Misalnya, aset $10 dapat dibayarkan untuk menggunakan dua aset senilai $5. Selain itu, 1 Bitcoin juga dapat ditukar dengan item dengan 1 Bitcoin. Tidak hanya itu, ada juga perbedaan dalam tujuan mereka. Jika Anda membeli cryptocurrency, pada dasarnya Anda akan menukar koin seperti di money changer. Misalnya, beli 1 Ethereum seharga $2.840.

Kemudian Anda akan menahannya sampai hari harga Ethereum naik dan menjualnya. Sedangkan layaknya sebuah smartphone, setiap unusable code memiliki beberapa jenis IMEI, spesifikasi dan fitur yang membuatnya unik. Aspek ini menjelaskan mengapa NFT disebut sebagai aset dan bukan cryptocurrency.

Contoh Proses NFT

Seperti yang dijelaskan oleh GadgetIDN.com, NFT adalah aset digital berbasis blockchain yang dapat mewakili objek tertentu, seperti papan dan properti lainnya. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk membeli dan menjual aset digital. Bahkan, NFT memberikan sertifikat kepemilikan yang hanya bisa diakses oleh pembeli dan penjual.

Oleh karena itu, NFT telah diterapkan di banyak industri, mulai dari bisnis hingga seni. Berikut adalah beberapa contoh implementasi untuk Anda:

1. NFT di bidang seni

Seperti yang kita ketahui bersama, NFT merupakan salah satu teknologi terkini yang berkembang pesat di dunia seni rupa. Hal ini benar karena fitur dan keunikannya telah mengevaluasi kembali industri seni digital. NFT sendiri memberikan keamanan bagi bisnis untuk dipublikasikan secara online.

Bagi yang belum tahu, konten yang disebarluaskan secara online biasanya bisa dengan mudah diklaim dan bisa merugikan pembuatnya. Teknologi blockchain NFT memberikan jaminan kepada seniman untuk memiliki karya mereka. Ini adalah cara bagi seniman digital untuk memerangi bahaya plagiarisme dan pencurian kreatif.

Sistem kontrak pintar yang terintegrasi dengan teknologi NFT juga memungkinkan seniman untuk melihat dan mencatat persentase royalti setiap kali karya mereka berubah.

2. NFT di sektor korporasi

Sektor berikutnya yang menggunakan NFT dengan hati-hati adalah sektor bisnis. Dalam dokumen ini, NFT sering digunakan sebagai penghubung antara aset fisik, seperti bukti kepemilikan tanah atau properti lainnya.

Akta kepemilikan fisik yang dapat disimpan lebih aman dalam rantai blok dengan proses verifikasi yang lebih singkat.

Pembeli juga tidak perlu khawatir dengan risiko sertifikat berharga hilang atau dicuri orang lain. Pasalnya, data kepemilikan mereka tercatat dalam blockchain.

3. NFT di sektor Hiburan

Contoh aplikasi terbaru NFT di industri hiburan, seperti game, olahraga, dan koleksi. NFT kini membuka pasar untuk koleksi yang dinilai memiliki potensi besar. Beberapa koleksi yang paling populer adalah screenshot game dari NBA Top Shot, kucing virtual dari CryptoKitties dan avatar unik dari CryptoPunks.

Ketiga kepemilikan tersebut diperkirakan bernilai jutaan dolar. Pasar game berbasis NFT dan blockchain adalah salah satu sektor yang paling menjanjikan di dunia kripto. Game NFT yang populer adalah CryptoKitties dan Axie Infinity.

  Cara Mendapatkan Uang di NFT (Non-Fungible Token)

Cryptokitties membutuhkan pengumpulan, pembiakan, dan pembiakan kucing digital yang unik. Sebaliknya, di Axie Infinity, pemain harus mengumpulkan hewan peliharaan digital berbasis NFT yang disebut Axies untuk melawan pemain lain.

Sebagian besar game NFT menggunakan sistem bayar-untuk-menang, di mana pemain bisa mendapatkan token dengan memainkan game secara aktif.

Alasan Untuk Membeli NFT pada Tahun 2022

Seperti yang telah dicatat oleh GadgetIDN.com, saat ini NFT adalah jenis aset digital paling populer di pasar. Namun, menurut situs Forbes, mengingat pasarnya masih baru, investasi, jual beli NFT masih berisiko.

Faktanya, sebagian besar pasar NFT tetap spekulatif dan mungkin ada perubahan harga besar yang serupa dengan yang dialami oleh aset digital lainnya dalam beberapa tahun terakhir.

Namun, ini tidak berarti Anda tidak dapat membeli NFT. Berikut adalah beberapa alasan mengapa Anda harus membeli NFT pada tahun 2022.

1. Unik dan Tanpa Patokan Nilai Tukar

Mengutip Kompas, salah satu daya tarik berinvestasi di NFT adalah tidak memiliki nilai tukar. Nilai aset NFT yang dibeli dengan harga Rp 1 miliar tidak bisa ditukar dengan USD 69.400 atau 36,38 ETH. Dengan kata lain, NFT adalah aset digital yang dapat dimiliki secara eksklusif oleh pembeli dengan nilai yang bervariasi.

2.NFT Lagi Viral

Menjual aset NFT melalui lelang adalah strategi hebat untuk menghasilkan uang di zaman modern ini. kenapa harus? Pasalnya, kembali ke penjelasan GadgetIDN.com sebelumnya, aset digital ini sedang naik daun di pasaran. Misalnya, seorang seniman yang dikenal dengan sapaan “Beeple” berhasil menjual koleksi karyanya di lelang seharga Rp 82,9 miliar.

Cara Membeli dan Menjual NFT di OpenSea

Jika Anda tertarik untuk membeli atau menjual NFT, ada beberapa hal yang perlu Anda ketahui terlebih dahulu. Pertama, Anda dapat membeli dan menjual NFT di banyak ceruk pasar yang tersedia. Apa itu Pasar NFT? Ini dapat dianggap sebagai pasar digital yang menawarkan berbagai bentuk NFT, dari game grafis hingga niche.

Aset kripto yang akan digunakan untuk membeli NFT biasanya bergantung pada platform yang Anda pilih. Untuk menggunakan aset kripto dan melakukan transaksi di situs perdagangan NFT, Anda juga harus mentransfernya ke dompet digital seperti Metamask. Nah, salah satu pasar yang dianggap terbaik untuk jual beli NFT adalah OpenSea.

Ini memiliki banyak fitur dan opsi yang membuat proses jual beli NFT lebih mudah dan lebih dapat diandalkan. Agar lebih jelas, GadgetIDN.com menjabarkan langkah-langkah jual beli di situs tersebut di sini. Jangan lupa dicatat, ya!

1. Bagaimana Cara Menjual NFT di OpenSea

 Akses profil dan buat akun

Pertama, Anda perlu mengunjungi halaman OpenSea dan membuka profil akun Anda dengan mengklik ikon di bawah ini. Ketika kata “connect” muncul, proses penautan dompet kripto Anda akan segera selesai.

Kemudian, Anda dapat membuat akun secara instan, menambahkan tautan media sosial, mengedit nama pengguna, bios, alamat email, avatar, dan logo profil.

Pilih seni NFT yang ingin Anda jual

Untuk menjual NFT, hal selanjutnya yang perlu Anda lakukan adalah bisnis yang ingin Anda jual.

Untuk melakukan ini, Anda perlu mengklik ikon profil dan memilih opsi “Grup Saya”.

Setelah Anda menemukan NFT yang ingin Anda jual, Anda perlu mengklik opsi “Jual” yang tersedia di sudut kanan atas halaman untuk masuk ke halaman daftar.

Sebenarnya, apa itu halaman menu? Ini adalah halaman di mana daftar NFT untuk dijual tersedia.

Tentukan cara menjual NFT

Setelah berada di halaman iklan, Anda akan diminta untuk memilih harga, jenis lelang, periode penjualan, dan target pembeli NFT. Padahal, ada dua jenis lelang yang terdaftar di laman OpenSea yaitu “fixed price” dan “timed Auctions”.

Lelang “harga tetap” adalah penjualan di mana harga penawaran NFT tidak berubah. Sedangkan pada skema Timed Auction, Anda akan memiliki dua pilihan, yaitu tetap menaikkan atau menurunkan harga sampai ada yang membelinya.

Di sini Anda juga harus memilih berapa lama untuk menampilkan NFT di halaman penjualan. Opsi default adalah 1 hari, 3 hari, atau 1 minggu. Namun, Anda dapat secara mandiri menentukan periode yang diperlukan.

2. Bagaimana Cara Membeli NFT di OpenSea

Klik pada opsi “Jelajahi”.

Untuk membeli NFT di OpenSea, hal pertama yang harus dilakukan adalah meneliti terlebih dahulu karya yang dibeli. Anda dapat melakukan ini dengan mengklik opsi “Jelajahi” yang tersedia di bagian atas layar utama OpenSea seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Kemudian, Anda akan menemukan banyak pilihan, dari seni hingga koleksi. Pastikan Anda memilih yang benar-benar ingin Anda beli.

Klik “Beli Sekarang”

Nah, setelah Anda menemukan NFT yang ingin Anda beli, Anda bisa memulai proses pembelian. Dijelaskan oleh GadgetIDN.com, NFT dijual di OpenSea melalui dua metode lelang, yaitu “fixed prize” dan “timed Auction”. Dalam lelang “harga tetap”, Anda dapat langsung mengklik opsi “Beli Sekarang” yang terdapat di deskripsi produk yang diminta.

OpenSea mungkin meminta Anda untuk meninjau detail tertentu dari pembelian Anda sebelum menyelesaikannya. Mereka melakukan ini untuk memastikan Anda tahu persis apa yang Anda beli dan untuk mencegah scammers membuat NFT palsu dengan tampilan serupa.

Jika semuanya terlihat aman, Anda dapat langsung melompat ke popup pembayaran di mana detail tersedia untuk biaya akhir pembelian Anda. Kemudian, Anda akan diminta untuk menyetujui Persyaratan Layanan OpenSea dan klik tombol “Log Out” untuk menyelesaikan pembelian.

Klik “Place Bid

Nah, situasinya berbeda di Timed Auctions. Di sini, untuk membeli NFT, Anda hanya perlu memasukkan harga beli. Tawaran yang ingin Anda ajukan harus setidaknya 5% lebih tinggi dari tawaran sebelumnya.

Untuk mengajukan penawaran, Anda dapat mengklik tombol Tempatkan Tawaran pada halaman deskripsi NFT sebagai berikut. Sekali lagi, Anda mungkin diminta untuk memeriksa beberapa detail tentang NFT untuk memastikannya sudah benar.

  Cara Menjual NFT dengan Mudah di Market Binance 2022

Selanjutnya, pilih mata uang yang akan Anda gunakan untuk membuat penawaran. Biasanya ada biaya tambahan jika Anda memberikan mata uang yang belum pernah Anda gunakan sebelumnya.

Masukkan jumlah penawaran dan tanggal kedaluwarsa. Tanggal kedaluwarsa memberi penjual waktu untuk memutuskan penawaran Anda. Anda dapat melihat semua tawaran yang telah diperpanjang dengan kembali ke profil Anda dan menemukan tab Lelang.

Cara Membeli dan Menjual NFT di MarketPlace

Selain OpenSea, ada beberapa pasar berkualitas tinggi lainnya yang tersedia untuk membeli dan menjual NFT, termasuk MarketPlace NFT. Menurut laman Crypto Wisser, pasar ini sangat populer karena dapat menerima pembayaran kartu kredit atau PayPal.

Selain itu, sistem keamanan, tampilan UI, dan proses transaksi juga mumpuni dan membuat pengalaman jual beli NFT menjadi menyenangkan. Nah, berikut GadgetIDN.com menjelaskan langkah-langkah jual beli NFT di MarketPlace khusus untuk Anda.

1. Cara Menjual NFT di MarketPlace

Buat akun dan unggah bisnis

Jika Anda ingin menjual NFT Anda di situs ini, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah memiliki akun MarketPlace terlebih dahulu. Cara pendaftarannya sangat sederhana. Yang harus Anda lakukan adalah mengunjungi halaman MarketPlace dan membuat akun di sana. Petunjuknya sangat mudah diikuti.

Kemudian Anda dapat mengunggah karya seni yang tumpah langsung ke akun MarketPlace Anda. MarketPlace sendiri akan merekomendasikan pengguna untuk mengunduh versi terbaik dan kualitas terbaik dari kreasi mereka.

Sebagai bantuan tambahan, MarketPlace akan menyediakan fungsionalitas untuk menjaga keaslian dan kepemilikan kreasi Anda, setelah diunggah ke blockchain. menarik bukan?

Seni Art latar belakang NFT disertakan

Setelah mengunduh karya, Anda harus menyediakan konteks karya untuk membangun hubungan emosional dengan calon pembeli.

Untuk bisnis apa pun yang ingin Anda jual di MarketPlace, penting untuk menyertakan konteks dan cerita di balik bisnis tersebut.

kenapa harus? Karena biasanya menjadi pertimbangan terbesar pelanggan saat melakukan pembelian, melebihi kualitas dan harga pekerjaan.

Tetapkan harga yang tepat

Kemudian cara menjual NFT di MarketPlace adalah dengan menetapkan harga bisnis yang sesuai. Menurut halaman MarketPlace resmi, pengguna dapat melacak biaya dan waktu yang mereka habiskan untuk menghasilkan bisnis.

Selain itu, mereka mungkin juga memasukkan harga rendah untuk mendorong popularitas. Ketika suatu produk menjadi populer, penjual dapat segera menaikkan harga.

Tetap Konsisten dan Share di Media Sosial

Terakhir, agar NFT Anda laris, ingatlah untuk terus mendistribusikan karya Anda secara konsisten. Konsistensi di sini tidak hanya mengacu pada versi karya yang direncanakan, tetapi juga pada tema yang serupa dan eksklusif dari karya NFT.

Jangan biarkan desain Anda mengikuti tema penjual lain. Ini hanya akan membuat NFT yang Anda jual terlihat membosankan dan tidak alami.

Bagikan juga tautan penjualan NFT di akun media sosial Anda. Strategi ini dijamin akan meningkatkan volume penjualan Anda dengan cepat.

Cara membeli NFT di MarketPlace

Pergi ke “Marketplace” dan pilih NFT

Untuk mulai membeli NFT di MarketPlace, Anda hanya perlu mengunjungi halaman Marketplace yang memiliki tampilan seperti di bawah ini.

Sama seperti di OpenSea, Anda akan menemukan banyak pilihan, dari yang paling populer hingga yang terbaru. Sebelum Anda mulai membeli, pastikan Anda memilih NFT yang tepat dan sesuai dengan keinginan Anda.

Lakukan penawaran dan klik “Buat Penawaran”

Setelah memilih NFT yang ingin dibeli, Anda memiliki opsi untuk melakukan penawaran menggunakan kartu kredit. Namun, Anda juga dapat menghubungkan dompet kripto, seperti MetaMask, jika Anda memilih untuk membayar dengan Ethereum. Setelah memasukkan detail pembayaran, lanjutkan dan ajukan tawaran untuk karya seni dengan mengklik Buat Penawaran.

MarketPlace akan memberi tahu Anda tentang jumlah tawaran minimum sebelum Anda melanjutkan. Terakhir, transfer NFT dari platform ke dompet pilihan Anda. Pastikan Anda memasukkan alamat yang benar. Konfirmasikan transaksi Anda melalui dompet jika pembeli menerima tawaran tersebut.

Manfaat dan Keunggulan NFT

Setelah membaca definisi dan cara kerjanya, jelas bahwa NFT adalah bentuk baru aset digital yang menarik. Dalam waktu yang relatif singkat menarik perhatian banyak investor dan menjadi salah satu trend utama dalam dunia bisnis dan investasi.

Namun, apa yang membuat NFT unggul di mata investor? Keuntungan apa yang diberikannya kepada Anda sehingga Anda tidak dapat memiliki aset lain?

Di bawah ini adalah penjelasan singkat:

  • Langka dan tahan terhadap gangguan
  • Nilainya yang tinggi membuatnya mudah untuk dijual kembali
  • Judul permanen dan tidak dapat dibatalkan
  • Hak Cipta yang hanya dapat dimiliki dan dikelola oleh pembeli
  • Keamanan Aset Tinggi

Demikian penjelasan singkat dari GadgetIDN.com tentang pengertian unusable token atau NFT dan manfaatnya bagi investor. Meski baru muncul, NFT merupakan salah satu jenis aset digital yang sudah lama beredar di masyarakat. Pada tahun 2022, NFT menjadi semakin populer dan menjadi fenomena besar di kalangan investor.

Jika Anda memiliki uang ekstra dan ingin berinvestasi dalam cryptocurrency, maka NFT adalah aset digital untuk Anda. Nah, selain penjelasan di atas, Anda bisa menemukan informasi serupa lainnya tentang saluran keuangan di blog GadgetIDN.com. Ini berisi banyak diskusi tentang istilah dan tips investasi yang dirangkum oleh GadgetIDN.com dalam artikel singkat untuk Anda.

Penutup

Demikian pembahasan pada artikel Belajar NFT : Pengertian, Cara Kerja, Contoh Aplikasi dan Alasan Sebelum membeli, jika ada pertanyaan mengenai pembahasan diatas silahkan berkomentar dibawah, terimakasih semoga membantu.

Leave a Comment

error: This content is protected by DMCA